Nelayan Tolak Kapal Asing, Kepala Kantor Kesyahbandaran : Keberadaan Kapal aasing Sudah Sesuai Prosedur

Spread the love

Pangkalan Susu | Langkat | Sumatera Utara | NR,-
Terkait adanya pemberitan yang beredar dimasyarakat tentang adanya kapal asing yang membawa tenaga kerja asing kami (Polres Langkat) membantah bahwa tidak ada kapal asing membawa tenaga kerja asing untuk bekerja di PLTU Pangkalan Susu.

Demikian ditegaskan Kapolres Langkat AKBP Edi Suranta Sinulingga, di Pangkalan Susu, Senin (4/5).

Jadi, sambung Kapolres Langkat, yang benar adalah adanya kapal asing berbendera Hongkong yang akan mengambil hasil panen ikan jenis kerapu di Pulau Sembilan, seperti yang disampaikan kepala Syah Bandar.

Dimana mereka (kapal asing) telah minta ijin terlebih dahulu untuk mengambil hasil panen ikan tersebut, sudah beberapa waktu yang lalu sekitar sebulan namun karena adanya wabah Covid-19, pengambilan ikan ditunda dahulu.

Kemudian mereka ajukan lagi hingga tiga kali dan juga ditunda, dan selanjutnya mereka ada ajukan lagi dan dari pihak Syahbandar sudah ada memerintahkan agar mengukuti prosedur terkait wabah Covid.

Yakni protokoler kesehatan kemudian ada pengecekan karantina, imigrasi, bea cukai, semuanya sudah terpenuhi, kami dari pihak Kepolisian membantu Syahbandar bersama rekan dari Kodim, dalam hal ini Koramil Pangkalan Susu dan Syahbandar telah turun ke warga untuk menjelaskan.

” Pada dasarnya warga tidak pernah keberatan, warga tidak pernah ada masalah, dan warga tidak menolak, karena sebagaimana yang telah disampaikan Kepala Syah Bandar perusahaan tersebut sudah 10 tahun berada disana dan para pekerjanya juga warga Pulau Sembilan, jadi tidak benar mereka (kapal asing) membawa pekerja asing,” ujarnya.

Dan langkah-langkah yang kami lakukan, kami meminta kepada seluruh elemen, khususnya masyarakat yang ada di Pulau Sembilan untuk bersikap tenang dan tidak mudah terprovokasi, pungkas Kapolres.

Begitu juga masyarakat Kabupaten Langkat dan kami berharap kepada rekan rekan media juga bisa menyampaikan informasi yang utuh dan sebenarnya.

Terkait ada vidio yang beredar dimana warga menghalau kapal itu adanya kesalah pahaman, seperti yang disampaikan Kepala Syahbandar, kapal tersebut bergeser dari lego jangkar yang sudah ditentukan dan untuk nantinya bergeser setelah mendapat izin dari Syahbandar untuk ditempatkan jarak 500 meter.

” Dimana jarak 500 meter ini jarak yang lebih jauh dibandingkan dengan kesepakatan masyarakat yakni 300 meter. Perlu kami tegaskan karena Covid-19 mereka juga minta agar dilaksanakan protokol kesehatan, dilakukan penyemprotan, ABK tidak boleh turun dari kapal dan warga tidak di izinkan naik kekapal saat mengangkat hasil panen ikan,” jelasnya.

Dalam hal terjadi kesalah pahaman dikira warga kapal akan bersandar dibibir pantai, sehingga dengan spontanitas warga menghalau kapal akibat khawatir adanya bahaya dampak Covid 19.

Sementara itu, Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Kelas IV Pangkalan Susu, Gamal Sembiring mengatakan sebenarnya keberadaan kapal asing sudah sesuai prosedur.

” Sebenarnya sudah sesuai prosedur, mungkin karena ada salah komunikasi atau salah pemahaman saja, jadi kapal tersebut masuk kesana bukan bersandar kepulau sembilan tapi diarahkan kurang lebih 500 meter dari pantai Pulau Sembilan,” ujarnya.

Tujuan kapal tersebut kedaerah Pulau Sembilan sebenarnya masyarakat sudah memahami karena sudah ada sosialisasi, untuk mengangkat kerambah ikan hasil nelayan yang ada di Pulau Sembilan sudah rutinitas dalam setahun 3 sampai 4 kali mereka mengambil hasil panen, dan kapalnya yang itu juga.

Dijelaskannya lagi, ABK ada 6 orang, semuanya memang kru dari kapal tersebut, kapal berangkat dari Hongkong dan berlayar ke Penang, dari Penang berlayar ke Pangkalan Susu. ABK berasal dari Hongkong dan Vietnam, dan ikan yang diangkat jenis ikan kerapu milik perusahaan yang diberdayakan oleh seluruh bagian masyarakat Pulau Sembilan.

Selama ini aktifitas tersebut sudah berlangsung sekitar 10 tahun, dan berjalan normal saja, karena sudah menjadi rutinitas. Namun karena adanya pandemi Covid -19 ini, sudah sekitar tiga kali dirapatkan agar aktifitas penjemputan hasil panen ikan ditunda dahulu, dan hal tersebut disepakati (adanya kesepahaman).

Bahkan tanggal 30 kemarin telah diterima info akan ada kapal dari luar akan masuk keperairan Pangkalan Susu, dan hal tersebut sudah disosialisasikan keseluruh aparat, kepihak TNI, Polri, Syahbandar dan Muspika Di Pangkalan Susu, dan dari hasil laporan tidak ada permasalahan, ujarnya.
(Rangkuti)